Sunday, April 16, 2017

Berlayar di Sungai Mahakam, Samarinda



Kalau  Kawan mampir ke Samarinda dan ingin jalan-jalan, atau kalau Kawan di Samarinda, dan ingin jalan-jalan selain ke Mall, barangkali bisa mencoba Kapal Pesut Sungai Mahakam ini.
Info resmi mengenai kapal yang memang dikhususkan untuk pariwisata ini juga sudah banyak beredar di media sosial. 

Jadwal:
Sabtu-Minggu
Pagi  09.00- selesai
Sore 16.00- selesai
Biaya:  25.000/pack.
Rute : 1.  Jembatan Mahkota II
2.  Jembatan Mahakam (Arah ke Big Mall).
Lokasi : Pelabuhan Di Depan Kantor Gubernur Kaltim, Tepian.
Kontak :  081346246210

kapal pesut mahakam samarinda
Kapal Pesur Mahakam, foto diambil dari KlikSamarinda

 And the bad thing, di sini yang resmi dan yang terjadi di lapangan, hampir tidak pernah sama. Awalnya saya ingin mengikuti trip pagi. Pukul Sembilan pagi hari minggu, sudah mandi, berpakaian rapi, dan tak lupa membawa bekal si Amni. Tiba di lokasi, pelabuhannya tutup. Tak ada tanda-tanda kapal akan berangkat (lah wong kapalnya saja nggak ada). 

 Maka saya hubungi kontak person yang  ada di iklan. Pesan saya dibalas. Sore ini ada trip. Maka sebelum pukul 16.00, saya sudah tiba di pelabuhan.  Terlihat banyak orang yang kelihatannya juga akan mengikuti trip.  Kapalnya belum keliatan, tapi pelabuhan nya dibuka. 

Tak ada loket pembelian tiket. Hanya Ada mbak-mbak yang membawa kertas dan pulpen dan dikelilingi beberapa orang.  Saya hampiri, dan benar ternyata, beli tiketnya sama si mbak ini. 

Saya diminta membayar  Rp. 115.000, dengan rincian dua dewasa 50.000 per orang, ditambah balita 15.000. Dan embel-embel penjelasan. Beberapa orang di samping saya langsung membayar tiket seharga 50.000/orang. Saya protes karena di iklan tertulis 25.000/orang. Si Mbak hanya menjawab, sore ini kapal langsung double trip, ke Jembatan Mahkota II dan langsung ke Jembatan Mahakam. 

Thursday, April 6, 2017

Hello World, Vlog Menjadi Trend, dan Blog yang Teralihkan



Hello World.

Bulan April sudah datang.

Frekuensi menulis semakin jarang. Durasi menulis terus terpotong. Inspirasi dan kualitas tulisan tak meningkat. Membaca buku dan tulisan panjang semakin sedikit.
Menengok blog ini juga tak sesering beberapa tahun yang lalu. Pengguna blog tak seramai beberapa tahuan sebelumnya. 

Bumi berputar.  Hampir semua orang punya vlog, Kebanyakan blogger pun sudah beralih menjadi vlogger. 
Perkara kemudahan memperoleh uang lewat youtube memang tak bisa dipungkiri.
Saya juga sempat tergoda membuat vlog ala ibu-ibu muda bersama anak semata wayang saya. Namun selalu tertunda, dan sekarang rencana tinggallah rencana. 

Saya juga salah satu penikmat vlog. Meski belum  pernah membuat vlog. Rasa-rasanya memang lebih mudah memahami sesuatu lewat gambar bergerak dan audio. Vlog jelas membuat ketagihan. 

Namun dibalik kemudahannya, terbesit di hatii saya, apa jadinya kalau semua orang, termasuk berita-berita, beralih ke video.  Haruskah kita meninggalkan komunikasi lewat tulisan?. 

blogging, vlogging, versus, vlogger, blogger, membaca bobo, perpustakaan


Anak-anak langsung dikenalkan video. Remaja belasan tahun yang lahir di akhir 90an dan awal 200an tengah menikmati hingar-bingar media sosial, tak terkecuali video  dan vlog. 

Belakangan, saya sendiri merasa kemampuan saya membaca menurun tajam. Membaca hanya seperti skimming. Membaca sekilas, memahami isi, dan selesai. Saya lupa menikmati tiap kata, kalimat, dan paragraf.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...