Thursday, August 25, 2016

Ketika Anak Mogok Nyusu


Anak saya bisa dibilang gak rewel dan gak cengeng. Tapi  tipikal yang kaku. Sekarang udah umur 7 bulan. Gak mau ngedot,  gak mau minum sufor, gak mau minum ASIP bahkan saat disendokin. Cuma mau minum susu fresh from the oven.  Sewaktu usia 4-5 bulan sempat bingung putting karena dipaksa ngedot karena ditinggal ibunya kerja. 

Nah ceritanya 2 hari ini, anak saya Amni saya cuekin. Dibiarin melantai (main di lantai), sementara emaknya sibuk pindahan rumah dan beres-beres barang.  Awalnya saya gak nyadar, saya pikir barangkali Amni nya lagi seneng-senengnya main.  Sampai benar-benar kelelahan, nenen sebentar, lalu tertidur. Hari kedua, saya masih biarkan melantai. Agak sore, saya mulai curiga. Amni gak mau nenen, dan gak tidur siang. Nenen sih sedikit, dan anaknya makin rewel.  

Saya sampai curiga jangan-jangan diganggu ‘jin’ dirumah baru. Sampai dikasih air dan dibacain yasiin. Malamnya saking ngantuknya, baru dia nyusu dikit dan tidur dan masih gak mau susu kanan. Besoknya, jumat pagi sampai siang saya masih sibuk beres-beres, makannya masih lahap. Tapi tetap gak mau tidur dan gak mau nenen. Kalaupun nenen, Cuma sedikit dan Amni gak mau sambil memandang wajah saya.  Mau lapor suami lagi, nanti malah tambah panik. Akhirnya, saya coba searching di internet. Pasti ada istilah medis dan penyebab yang lebih rasional, diluar diganggu jin.

Benar, ada istilah nursing strike atau mogok nyusu. Berbeda dengan bingung puting, nursing strike ini terjadi begitu saja, pada bayi yang normal nenen pada ibunya dan tiba-tiba gak mau nenen. Ada banyak penyebab mogok nyusu, ya salah satu nya bayi mengalami perubahan lingkungan atau rutinitas, termasuk pindahan rumah. Dan gimana cara mengatasinya? Gak ada algoritma pasti, Ada banyak suggest. Trial and error.  Ibu harus mencoba satu persatu sesuai insting. Ada yang menyarankan skin to skin, menunggu bayi mengantuk, menggendong-gendong bayi, dsb.

Saya menyimpulkan intinya connected lagi ke bayi,  berkomunikasi dengan si bayi bawa everything is okay.  Akhirnya saya berhenti beres-beres. Fokus ke anak. Saya coba skin to skin. Masih belum mau nenen. Lalu selama lebih dari sejam saya gendong kemanapun saya melangkah. Sudah dua hari ini memang saya biarkan Amni melantai terus, cuma disusui sambil hingga tertidur.

Oh ternyata anak saya ingin dimanja. Capek digendong kesana kemari, saya tawari nenen, dan dia langsung mau, meski cuma menghisap sebentar-sebentar dan sesekali memandangi wajah emaknya.  Tak berapa lama, Amni tertidur. Bangun tidur, saya tawari nenen lagi, sudah tak menolak lagi tapi masih Cuma menghisap sebentar-sebentar dan tidak lahap. Barangkali masih ngambek, barangkali masih kenyang. But I Know, usaha saya sudah mulai membuahkan hasil.  Sengaja saya lewatkan sesi makan sore.

Saya ajak ngobrol lagi, ajak becandaan, dan bermain-main. Sudah dua hari ini memang saya melewatkan bermain bersama Amni. Tak lama, saya tawari puting pelan-pelan. Dan ajaib, Amni mulai menghisap lagi, pertama pelan-pelan, dan selanjutnya lahap.

Menyusui dan disusui itu  menurut saya sepaket loh. Sama-sama saling membutuhkan.



ketika anak nursing strike atau mogok menyusu
Anak tidur nyenyak, emak pun ikut tidur nyenyak :)

Alhamdulillah. Malam itu Amni tertidur nyenyak, emaknya pun tertidur nyenyak dengan perasaan lega.




Samarinda, Agustus 2016.

2 comments:

Armae said...

Kak Rika kereeennn. Bisa nemu sendiri penyebabnya, dan bisa nanganin sendiri. Mantab lah.. Jd inget kapan hari juga ada tmn yg konsul anaknya nursing strike. Diskusi ngalor ngidul, aku tanya beberapa kemungkinan, setelah seharian mikir baru deh ketahuan: mamanya habis ganti sabun mandi. Hahha.. Sepele. Tp ttp bikin panik.
Smangat yaa ngASI nyaa. :)
Di Samarinda kerja apa skrg Kak?

RikA Melati said...

Armaee. Maaf baru kebaca komen yg ini. Jadi full time housewife dan half time lecture. Hehe. Di jogja mae gawe apa?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...