Sunday, January 19, 2014

Menemukan Safe Deposit Box (SDB) yang Available


          Musim hujan dan banjir dimana-mana,bagi yang punya barang berharga pasti butuh tempat penyimpanan yang aman. Tahan air, gak bisa dibobol maling, anti api. Semacam Safe Deposit Box (SDB). Saya sendiri punya akun SDB karena dua hal : hidup saya masih nomaden dan frekuensi travelling saya cukup tinggi. SDB saya gunakan terutama untuk menyimpan ijasah-ijasah dan transkrip. Ya soalnya barang berharga lain belum punya sih :p.
                Akun SDB pertama saya di Bank BNI cabang Fatmawati. Saya buat tahun 2011 saat awal mula bekerja di Jakarta.  Tak ada masalah kala itu, baik dalam persyaratan maupun ketersediaan SDB.
Belakangan muncul masalah, karena saya sekarang berdomisili di daerah Palmerah, Jakarta Barat,. Rasanya terlalu jauh dan boros untuk merelakan satu hari kerja  kalau hanya demi mengambil selembar dokumen. Awal Januari, saat periode SDB saya habis, saya memutuskan untuk menutup akun SDB tersebut.  Dan mencari SDB dengan lokasi lebih dekat.

SDB (safe deposit box (SDB) di Bank BRI BNI CIMB Niaga dan Commonweath Bank
             
Saya punya tabungan di BRI, BNI, Mandiri, dan Commonwealth Bank. Dan karena saya gak pengen buka tabungan lagi, maka saya batasi untuk mencari SDB dari keempat bank tersebut. Namun tololnya, saya tak menyangka jikalau ketersediaan SDB di daerah Jakarta Pusat bukan perkara gampang.  Selepas menutup SDB di BNI cab. Fatmawati, dengan polosnya, saya langsung menuju BNI cabang Central Park. Ternyata untuk membuat akun SDB di cabang ini harus punya tabungan BNI di cabang Centrak Park atau Daan Mogot. Policy selanjutnya bank akan menahan dana sebesar 30 juta selama pemakaian SDB. Wew…saya mundur.
                Setelahnya, saya putuskan mencari-cari info mengenai SDB via telpon terlebih dahulu. Sayangnya karena SDB sistemnya tidak terintegrasi, jadi saya harus menelpon satu per satu cabang terdekat mengenai SDB yang masih tersedia.
                SDB center Bank Mandiri di Plaza Mandiri, pelayanannya paling oke karena buka sabtu dan minggu. Sayang sudah penuh dan antriannya juga panjang.  Sedang cabang Bank Mandiri lain yang tersedia SDB cukup jauh dari Palmerah. Tak putus asa, saya coba menghubungi bank BNI cabang Gedung  Jakarta Stok Exchange. Jawabannya masih sama, SDB penuh. Bank BNI rupanya cukup favorit, mungkin karena layanan SDB nya termasuk yang termurah.
                Saya lalu beralih melirik bank BRI. “Sudah penuh, coba ke BRI yang di depan Atmajaya Sudirman, sepertinya masih ada yang kosong” jawab petuga Bank BRI cabang Benhill yang saya hubungi. Saya diberi nomor telepon, namun urung menghubungi. Saya kurang sreg dengan lokasinya.
                Berhari-hari dokumen saya disimpan di kosan. Bahkan menemukan SDB available yang sesuai saja, ternyata susah. Pilihan terakhir saya hubungi Commonwealth Bank. Lokasi SDB terdekat yakni di belakang PIM 2, Pondok Indah. Sayang, yang tersedia tinggal SDB ukuran sedang. Boros dan lumayan jauh juga kalau dari Palmerah. Saya timbang-timbang lagi.  Saya buka lagi laman web BRI dan BNI, mencari lokasi SDB terdekat.  Ada di BNI cabang Blok M, lagi-lagi penuh. Petugasnya lalu meminta no rekening saya, lalu menyarankan daftar waiting list saja. Saya berada di waiting list kedua. Mungkin sekitar Februari atau Maret ada yang kosong, petugasnya menerangkan.
                Sebenarnya yang bikin saya pengen cepat-cepat masukin dokumen ke SDB, karena februari besok saya ada rencana ke luar kota sekitar dua minggu. Ketimbang kepikiran, sebaiknya SDB baru harus saya temukan sebelum saya berangkat. Ada lagi satu harapan, Bank BRI Cabang Blok M. Petugas menjawab masih ada yang available, persyaratannya tinggal membawa buku tabungan dan KTP. Segeralah saya meluncur ke lokasi membawa serta dokumen yang mau disimpan.
                Mungkin karena peminat SDB banyak, bank-bank menerapkan aturan-aturan yang cukup mengikat. Awalnya si petugas menolak karena KTP saya bukan KTP Jakarta. Saya harus bikin surat domisili dulu dan surat keterang kerja dari kantor. Katanya untuk keperluan surat-menyurat. Saya ngotot karena sebelumnya saya sudah menelpon ke Bank BRI tersebut, dan syaratnya hanya buku tabungan serta KTP.  Petugasnya tetap menolak dan minta dibuatkan surat keterangan domisili. Bahkan bertanya mengenai latar belakang pendidikan dan pekerjaan saya.  Saya lalu ingat, diantara dokumen-dokumen yang saya bawa, ada SK penempatan saya saat masih bekerja di Kementrian. Ya saya tunjukkan saja sambil tetap ngotot. Alhamdulillah, akhirnya si petugas luluh dan saya bisa membuka SDB baru.

                Untuk biaya sewa dan jaminan kunci, ketika di bank BNI cukup di debet dari rekening. Sedangkan di BRI ini saya harus membayar tunai.  Namun dari segi keamanan, BRI lebih oke. Setidaknya sebelum masuk akses penyimpanan, ada pencocokkan finger print dan foto diri. Lah kalau di BNI, saya biasanya datang, ngasihin kunci dan sebutin nomor kunci, terus langsung bisa akses ke SDB. Bahkan gak ditanya nama atau menunjukkan KTP. Seandainya ada temen saya iseng ngambil kunci SDB saya, berpura-pura menjadi saya, sepertinya juga gak bakal ketahuan.  

No comments: