Monday, January 13, 2014

“Mak, Sekarang Bukan Jaman Siti Nurbaya?!?” * (Part 1)


Subject : is it loathe????
Tuesday, January 12th 2009. 10.00 AM

How r u mydear?
Boleh dunks.. memanggilmu mydear….
Dear kan bisa berarti orang terdekat, meski kita gak pernah berdekatan physically, tapi 2 bulan cukup untuk saling mendekatkan hati. Dua bulan cukup kan untuk berpikir apa susahnya bertemu bagi 2 mahkluk di kota sekecil Jogja. Get away ur fearness! Sejak pertama liat foto-fotomu di facebook, aku langsung suka, kamu manis banget !
Atau kamu seneng buat aku penasaran? Oke.. semakin penasaran, cowok-cowok biasanya semakin agresif, dan aku termasuk golongan itu. But please…ada kalanya puncak rasa itu telah terlewati. Semakin penasaran, cowok-cowok ngerasa semakin membosanan, hanya berlari berputar dengan rasa penasaran yang tak pernah menampakkan wujud aslinya.

Salam Hangat,
Bimo


Subject : Re : is it loathe?????
Thursday, January 14th 2009, 07.30 PM
Dua bulan tuh cuma 1/6 kali putaran bumi mengelilingi matahari, dua bulan tu cuma 60 kali kesempatan lu liat matahari menyeruakkan wajahnya. Bandingkan dengan berapa kali lu bernafas tiap kali lu baca email gw, gak ada secuilnya…. Btw tumben kali ni  lu kirim email ke gue rada-rada gimana gitu… asli… romantis lu tuh basii!.
Selama ini lu kira gue gak penasaran. Tujuan orang-orang yang kenalan di cyberspace tu apa? Cari selingkuhan, temen deket, temen ngobrol, pacar, istri, or suami. Gak jauh-jauh deh dari yang namanya someone to share on…
Gue tu juga jomblo men! Dari sejak seminggu kenalan ma elo, ngobrolnya nyambung, pas banget.…cocok deh pokoknya ^_^, lu bakal terkejut klo gue bilang gue langsung ngayalin elu jadi pacar gue. Datang ke kos, makan malam bareng, gue kenalin ke teman-teman gue,  dan ngumumin klo akhirnya gue bisa melepas status jomblo gue. Ha..ha….. Gue suka dengan mimpi gue itu…, menyenangkan, excited bgt! Sekali lagi gue tekankan, gue tu perfectionist. Klo ternyata setelah kita ketemu, gue langsung berfikir oh….he’s just the man like that…so an ordinary boy…. Maka gue akan menyesal seribu kali karena ngancurin mimpi gue itu, gue akan nyesal lebih dari dua bulan.
Oh ya satu hal, yang lo liat di facebook tu kebanyakan tipuan kamera, tapi aslinya gue juga manis koq (ini kata temen-temen gue lho..), cuma rada jerawatan dikit deh … Ok, ni no hp gue 0811111111. Elu sms gue, kapan lu punya waktu, kita ketemuan. Gue juga dah gak punya uang buat sering-sering ke warnet, n perlu lu tahu juga, dari jaman jebot pertama kali gue dapet hp dari nyokap, gue gak pernah setuju n gak pernah punya kelebihan pulsa buat sekedar memberi tahu penduduk bumi  “ met siang! “, “met malam!”, “met pagi!”. So.. maaf aj klo lu sms isinya cuma basa basi gak gue balas.
            Bimo…., sorry kali ini email gue rada sarkasme, narsisme, dan penuh pesimisme (gak nyambung ya?). Gue tunggu sms lu………

              Wassalam
Maya
*

Malam ini Bimo mau datang ke kos gue, janjian lewat sms udah dari 1 minggu yang lalu.
Tiit…titt… .. Hp gue bunyi. Ada sms masuk
May, aku ke kosmu ntar stlh jam 8an y, masih di kos temen, nyelesain tugas. Sorry..
Sial !.  Gue udah deg-degan dari selesai sholat magrib tadi, udah sisiran lebih dari 10 kali, mana belum makan lagi….laperrr….
Bel bunyi…
“ Cari sapa ? “. Seseorang berseru dari ruang tengah
“Maya…. Ada yang nyari…”
Deg..deg…deg….
Mimpi gue harus hancur atau jadi kenyataan …
“Bimo… “      
“ Maya….” Gue jabat tangan dia, mulus dan putih banget.
Gila..busyet…, Ni anak cakep juga, dengan perawakan tinggi, berat badan proporsional, rambut hitam dan rada ikal, gigi tersusun rapi dan putih (menandakan bukan perokok berat), wajah sedikit berjerawat di tempat yang tak terlalu mencolok, tulang pipi menonjol, dan gurat rahang terlihat jelas. Cowok secakep ini kok bisa sampe cari nyari-nyari kenalan cewek lewat internet segala. Gue sempat bingung. Dan gue cukup khawatir dengan kenyataan ini. Jangan-jangan Bimo salah satu komplotan penculik yang menggunakan modus kenalan lewat facebook. Biasanya kan mereka memanfaatkan penampilan fisik yang di atas rata-rata.
            Setelah basa-basi bentar, Bimo akhirnya ngajak keluar,  makan malam berdua, selesai makan dia ngantarin gue pulang ke kos. Just like that!, seperti mimpi buruk, gue sadar kalo kencan pertama ini garing abis……….
The worst date I’ve ever had
*
14 Febuari 2009
07.00 PM
Seluruh jalan bermetamorfosis jadi warna pink.
Sedari tadi pagi radio, koran, dan siaran TV sudah gonjang-ganjing ngomongin pesta, dinner, pasangan, cinta, dan gak lupa ngomongin sengsaranya orang yang jomblo hari ini. Pas adzan subuh gue bangun, bad day!, kenapa gue mesti ingat hari ini hari Valentine, dan gue gak punya rencana apa-apa sampai ntar malam.

Bel bunyi…
“ Maya…, ada yang cari !”. Seseorang berseru
“Cuhuyy…., yang mo dinner bareng, cihuyy”. Seantero jagad kos mulai ribut riuh rendah.
30 menit setelah gue bangun tidur tadi pagi, dan ngerasa bete abis, gue aktifkan hp gue, berharap ada sms yang masuk, dan ternyata Tuhan memang adil…
Ada 3 sms masuk, 2 dari layanan kartu pasca bayar gue, dan 1 dari Bimo
Maya…, met pagi!
This isn’t  the day when everyone can celebrate their love…
Km gak suka kapitalisme kan? Tapi km tetap suka di traktir kan?
Dinner bareng yuk…, aku jemput kamu abis isya
Have a nice day ^_^
Alhasil mulai dari detik gue selesai baca tu sms, sampe malam ini, masih kerasa seneng dan surprisenya. Gue bela-belain gak ikut kuliah 2 SKS terakhir, demi facial di salon (sekali-kali jadi hedonis gak apa-apa), obrak-abrik lemari pakaian, sampe survei dari kamar ke kamar, buat nanyain bahan obrolan yang cocok untuk dinner pertama. Kontan aja seluruh anak kos pada riuh rendah, gue yang selama ini jarang–jarang punya tamu cowok, tiba-tiba pas hari valentine ada yang ngajak candle light dinner, how come It isn’t a surprise?!. Mbak Nunik, tetua kos bilang secara fisik gue gak boleh tampil berlebihan, yang penting gue siapin topik yang kira-kira asyik jadi bahan obrolan. Linda, yang ahli menaklukan cowok bilang gue harus tampil apa adanya. Gak perlu nahan kalau pengen ketawa ngakak dan gue gak perlu pura-pura ngomong pelan dan halus kalau emang gaya bicara gue blak-blakan. Kata Andina, anak kos yang kuliah di psikologi, gue harus pake parfum dengan bau super enak, karena 1 dari 3 hal yang paling diingat cowok tentang cewek adalah bau parfum. Sedangkan si Lisa malah nyaranin gue mesti bawa kondom segala! (haha...yang ini jelas cuma becandaan). Emangnya gue mau jual diri??.
            Gue gak nyangka banget valentine kali ini gue gak di kos, nongkrong di depan  TV sambil mengumpat betapa hedonisnya pasangan yang ngerayain valentine. Setelah pertemuan pertama yang garing abis, 2 minggu selanjutnya gue terus menerus sms Bimo, pagi, siang , sore, malam. Kenyataan yang membuat gue harus menarik kembali kata-kata gue dalam sebuah email yang pernah gue kirim ke Bimo. Kali ini gue memang harus kerja ekstra buat ngedapetin cowok, korban pulsa dikit gak apa-apa lah. Sudah sejauh ini fase pedekate gue, sayang banget kalau gue nyerah begitu saja.
Malam ini gue harus bisa meyakinkan Bimo kalau gue cuma gugup sewaktu malam pertama kali kita ketemuan. Gue bukan cewek bertampang pas-pasan, ngebosenin, dan gak asyik sama sekali. Setelah pertemuan pertama, kita gak ketemu 2 minggu selanjutnya. Bimo bilang dia lagi ujian tengah semester (kita beda universitas ), dan gue berusaha percaya.
Satu minggu yang lalu dia datang untuk kedua kalinya ke kos gue. Sampe malam ini udah kedatangannya yang keempat kalinya. Dua pertemuan terakhir untungnya gue ngerasa lebih rileks, kita ngobrol nyantai. Gue pikir Bimo lebih cocok dijadikan temen deket. Gue juga belum bisa menyelidiki klo gue bukan cewek pertama korban Bimo dari internet.
Kita dinner di sebuah restoran di JL.Gejayan. Oke...gue akui, ini valentine yang paling mengesankan yang gue alami seumur hidup. Malam ini Bimo mengenakan T-shirt polo berkerah warna hitam yang kelihatan kontras banget sama kulit Bimo yang putih. Rambutnya yang biasa berantakan, kelihatan lebih rapi karena dikasih gel rambut. Selebihnya  Bimo cuma mengenakan jeans bermerek Cardinal dan sandal kulit. Tapi sumpah!, Bimo malam ini kelihatan charming banget. Setelah mempersilahkan gue duduk, Bimo duduk di samping gue dengan jarak yang cukup dekat. Sampai-sampai gue bisa mencium dengan jelas bau parfum Bimo. Hmm...berapa banyak BLV for men yang Bimo pakai sampai baunya bisa sangat menusuk seperti ini. Malam ini Bimo tampil lebih rapi demi dinner dengan gue. Artinya bisa jadi Bimo juga tertarik atau minimal berminat sama gue. Hidung gue kembang kempis membayangkan hal tersebut.
”Malam ini kamu cantik, Maya..”. setengah berbisik Bimo berujar.
”Loh....emang malam-malam sebelumnya gue gak cantik??”. gue jawab dengan cengengesan rayuan Bimo tersebut.
”Oke...aku ralat, malam ini kamu lebih cantik”. Muka gue seketika kayak kepiting rebus. Gue speechless.
Lima menit pertama setelah memesan menu, kita berdua cuma diam. Tangan gue sibuk melintir ujung atasan berbahan sifon berwarna merah marun yang gue kenakan. Di detik 5 menit terakhir, ujung mata Bimo melirik tangan gue. Lima detik pertama dia senyum, abis itu langsung ketawa ngakak sampai beberapa orang di ruangan melirik ke meja gue dan Bimo.
“Ih ...Bimo kenapa sih?. Tiba-tiba ketawa, malu tuh diliatin orang-orang”.
“Haha...Maya, kamu kok lucu banget. Jangan-jangan umurmu baru 15, bukan 19 tahun. Hihi...kamu gak perlu takut sama aku, pake acara melintir ujung baju segala, kayak anak kecil. Aku bukan orang jahat, aku gak bakal macam-macam sama kamu”.
Refleks tangan gue pindah dari ujung baju ke lengan atas Bimo. Beberapa pukulan kecil yang bikin imej gue kayak cewek manja.
”Gak apa-apa kale. Berarti kan gue awet muda...haha....”. Gue ikut tertawa, masa bodoh dengan imej. Bimo suka sama kepribadian gue, ya syukur. Gak suka, ya berarti belum jodoh.
Obrolan gue berlanjut tentang persiapan gue tadi siang dan teman-teman kos gue yang super heboh.
“Bahkan ada yang nyaranin gue bawa kondom segala? Gila kan si Lisa itu?”
“Haha….” Bimo ngakak sampai airmatanya keluar. “Eh tapi aku boleh dong dikenali ma Lisa?”
“Huh…yakin lu?”. Muka gue seketika cemberut.
”Ya enggaklah May..., aku cuma mau kenalan ma kamu”
”Gombal deh...” dan tangan gue melayang lagi ke lengan atas Bimo.
            Menu yang dipesan sudah datang. Dan malam itu berlalu dengan banyak cerita dan tawa. Tentang motor Bimo, tentang kuliah Bimo, tentang kampung halaman gue, tentang berapa kali gue pernah kopi darat, dan beberapa hal yang gak bisa gue ingat. Hmm....very excited night.
*
            Cerita cinta gue mungkin emang gak dimulai sejak kita ketemuan. Tapi tepatnya semenjak tanggal 14 Februari setelah pengalaman  dinner yang mengesankan (menurut gue) tersebut, Bimo dan gue menjadi intens SMS-an, saling telpon, dan beberapa kali Bimo main ke kos gue. Mungkin saja pada tanggal 14 Februari tersebut pada cupid bekerja keras menembakkan panahnya ke seluruh dunia, tak terkecuali Bimo dan gue pun ikut terpanah asmara.
*
25 Februari 2009.
            Ini hari minggu, pertama kalinya Bimo ngajak gue jalan jauh. Tepat Pukul 10.00 AM bel kos gue berbunyi. Seperti biasa, gue udah siap menyambut kedatangan Bimo. Dan meluncurlah gue dan Bimo menuju pantai. Hmm...gue selalu tergila-gila dengan laut dan pantai. Dan pergi ke pantai bersama Bimo sungguh membuat adrenalin gue membuncah. Setelah dua jam perjalanan, bau khas air laut sudah tercium jelas. Matahari sedang berdiri tepat di atas kepala. Sempat terpikir kalau kulit gue bakal lebih gosong. Sekarang saja gue sering jengah jalan dengan Bimo karena kulitnya yang lebih cerah dibanding gue. But it doesn’t matter. Siapa yang mau melewatkan hari ini dengan sia-sia?. Kapan lagi gue bisa dapat momen kayak gini?.
”Suka aku ajak ke pantai ?”
”Gue emang tergila-gila sama laut dan pantai. Laut selalu membuat saya tidak ingin pulang. Dengan atau tanpa orang lain. Dengan atau tanpa kekasih. Dengan atau tanpa kepentingan. Dengan atau tanpa alasan*”.
Air laut mulai menyentuh sampai betis gue.
“Itu gue ambil dari sebuh buku yang gue baca karya Djenar Maesa Ayu”
“Hmmmm…” Bimo bergumam sambil memandang ke laut.
“Tau Djenar Maesa Ayu gak?”
“Ya enggak lah…emang itu sapa?”
“Itu kan penulis. Gue suka beberapa karyanya”
”Oh...tau gak May, aku tuh gak pernah sekalipun baca novel sampai tamat”. Bimo berbalik memandang gue. Wajahnya yang tertimpa cahaya matahari seakaan lukisan hidup yang sangat menakjubkan.
”Terus kenapa?. Gue suka baca novel, lu gak suka baca, kenapa harus dipermasalahkan?”.
“Haha...!”. Bimo tertawa renyah, “Gue suka gaya lu, May…”.
            Lalu tiba-tiba Bimo menggandeng tangan gue. “Yuk…kita susur pantai”. Pantai sepanjang dua kilometer dengan lanskap landai, dikeliling tebing batuan kapur, agak menjorok ke dalam membuat ombak yang sampai ke bibir pantai tak terlalu besar. Karang-karang yang mengelilingi memecah ombak menjadi semburan air yang lebih kecil. Beberapa pengunjung asyik mandi. Tiga pasangan muda-mudi berderet duduk di bibir pantai. Di ujung sana, segerombolan cowok sedang asyik bermain futsal. Semuanya sudah basah kuyup dan tetap tertawa-tawa. Sepertinya mereka lebih tertarik berkubang dengan air dibandingkan permainan futsal itu sendiri.
            Selesai menyusuri pantai, gue dan Bimo mengumpulkan kerang dan berlomba bikin istana pasir. Sungguh siang yang sangat indah, meski sejumlah pikiran menggelayut di otak gue. Sayangnya jantung gue berdebar terlalu cepat sehingga gue sama sekali gak bisa konsentrasi  dan mikir jernih. It was so ridiculous feeling!.
            Matahari sudah condong ke barat. Gue dan Bimo leha-leha berbaring di atas pasir putih sambil menikmati sepoi angin yang bergerak dari arah laut.
So..what do you think about love, May?”
Gue kaget dan refleks memandang ke arah Bimo. “ Wah berat neh pembicaraan kita sore ini.”
“Pertanyaanku ini serius May”. Bimo yang sedari tadi berbaring memandang langit, berbalik memandang kea rah gue. Gue menjadi salah tingkah.
“Hmm…Love is blind. Cuma itu yang gue tahu, berdasarkan cerita yang ada di buku, cerita yang ada di film, pengalaman orang-orang di sekitar gue, curhatan temen gue, dan tentu saja pengalaman pribadi gue. Kadang cinta bikin manusia serasa gak punya otak.
“Yup….cinta memang membingungkan. Kayak jelangkung, datang tak diundang dan bisa pergi pun sesuka hati.”
“Ih…masa’ perumpamaannya jelangkung. Yang romantis dikit lah, bunga kek, atau laut kek.”
“Kan dari awal aku udah bilang May, aku bukan tipe cowok romantis”.
“Iya deh Mas Bimo, si cowok gak romantis yang bangga dengan ketidakromantisannya”.
“Dasar  Maya…Yuk….udah sore, ntar kita kemaleman. Aku harus tanggung jawab nih, bawa anak gadis orang”. Bimo berdiri sembari membersihkan pasir yang menempel di tubuhnya.
            Sekali lagi gue dan Bimo berjalan bergandengan tangan menyusuri pantai. Bau harum laut, bau parfum Bimo, hangat jemari tangan Bimo, senja yang merenggas, sepoi angin laut, pasir yang membuat geli jemari kaki, ombak yang sesekali datang, laut yang biru. Hmmm...sungguh perpaduan komposisi yang sangat sempurna.
Selang seratus meter kita berjalan, Bimo menyatakan perasaannya ke gue. Senja itu berjalan begitu lambat, sangat lambat sampai gue kira waktu akan berhenti. Gue dan dia berjalan berpegangan tangan, serasa tiap elektron yang mengalir dari  tangannya, satu persatu menyetrum ujung-ujung kulit gue, begitu menggelegar dan mengejutkan. Gue bahkan hampir gak bisa mengatur nafas satu persatu. Dada serasa mau pecah, gugup,  bahagia,  takut dosa, semua serasa sensasi parah yang terang-terangan melambungkan gue ke angkasa. Amat sangat bahagia.

....to be continued
*novelet ini saya buat antara rentang waktu tahun 2006 hingga 2010, sehingga ada beberapa setting cerita yang mungkin tidak relevan lagi di tahun 2014 ini. Dimuat di Majalah Story (PT Nuansa Karya Berita) edisi Juli dan Agustus 2013. Sayangnya hingga kini saya tak menerima sepeserpun honor yang dijanjikan. Sudah konfirmasi via telpon beberapa kali, tapi jawabannya hanya disuruh menunggu transferan. Ya sudahlah.
Kalaupun tak dapat materi, kiranya karya ini tetap dapat bermanfaat dan menghibur pengunjung blog ini.


No comments:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...