Rabu, 25 Januari 2017

Resolusi 2017 dan Saya yang Gak Ngotot Lagi.

Well, tahun 2017 datang juga. A year when I turn to 30’s. 

Seperti biasa, selalu ada resolusi, harapan, semangat, dan tenaga baru tiap menghadapi tahun baru.  Asal Kawan tahu, saya tak pernah absen menuliskan resolusi dalam sebuah file khusus di laptop sejak tahun 2008. Pada tahun-tahun sebelum 2008, saya juga menuliskan resolusi. Namun tak konsisten tiap tahun, tak konsisten disimpan pada sebuah file, kadangkala hanya pada secarik kertas yang kemudian saya selipkan entah dimana, pun tak selalu saya evaluasi tiap tahun.

Apakah saya lelah menulis resolusi, -yang ketika dievaluasi terwujud 50% saja rasanya sangat luar biasa?. Nope. Sampai saat ini saya masih setia menulis resolusi. Barangkali memang tergantung tipikal manusianya. Saya selalu mencatat hingga ke list things to do everyday. Sebab saya orang yang gampang tergoda dan sering lupa pada tujuan awal.  Punya catatan mengenai apa yang harus saya lakukan tiap hari sangat membantu saya untuk terus produktif dan fokus.

Berkebalikan dengan suami saya. Ketika saya tanya, “sudah buat resolusi 2017 belum ?”.
Suami “ emangnya PBB, harus  bikin resolusi?”. Saya cuma bisa ketawa.  Beberapa karakter suami memang bertolak belakang dengan diri saya. Saya ngotot, ambisius dan selalu punya target. Sedangkan suami cenderung selow dan membiarkan hidup mengalir apa adanya.
Bicara soal ngotot, ada kejadian di Januari ini  yang membuat saya tiba-tiba sadar bahwa sekarang saya gak se-ngotot dan sekeras kepala seperti dulu.

Jadi ceritanya awal Desember kemarin saya mulai kerja sebagai penanggung jawab di sebuah sarana kesehatan. Namun berhubung ijin kerja saya baru dikeluarkan Dinkes Per Awal Januari lalu, ketika saya terima gaji, yang sudah telat 15 hari yang sengaja memang belum saya ambil karena gak enak.  Eh ketika saya ambil, owner nya Cuma ngomong: gajinya gak full ya. Karena ijinnya belum keluar, Desember lalu masih menggunakan ijin penanggung jawab yang lama, jadi gajinya dibagi dua.”

Saya sudah mencium aroma yang  gak bagus. Tapi herannya saya diam aja, dan gak protes.  Setelah saya ceritakan sama suami, malah suami yang marah. Saya pun konfirmasi ke penanggung jawab yang lama, dan benar saja dia hanya digaji sampai November 2016.  Yap!, saya tahu saya kena jebakan batman.  Saya protes ke owner nya hanya mental sendiri. Capek di saya, sisa gaji tetap gak dibayar.

resolusi 2017dan saya yang gak ngotot lagi


But the good things, ketika saya melihat ke dalam diri, saya gak semarah seperti biasa kalau saya diperlakukan tidak adil. Ya Cuma ngomong sama diri sendiri : insyaAllah nanti diganti rezeki nya sama Allah.   

Senin, 23 Januari 2017

Satu Tahun Paling Berharga

Apa hal yang paling membahagiakan ketika menjadi orangtua? Bisa jadi, salah satunya dengan melihat perkembangan anak.

Amni, anak pertama saya, lahir pada 5 Januari 2016. Melihat kembali tahun 2016 ini, berarti melihat perkembangan Amni di tahun pertama kehidupannya.

Beberapa hari setelah lahir, Amni mengalami mengalami menstruasi. Saya sempat khawatir, namun ternyata hal ini  normal terjadi karena pengaruh hormon kehamilan ibunya. Masalah kedua, Amni mewarisi  bakat alergi kedua orangtuanya. .

Karena terlahir cukup mungil (BB 2,4 kg), oleh dokter anak, Amni diresepkan susu formula untuk bayi Berat Badan Lahir Kurang (BBLR).  Setelah diberikan sufor, Amni diare dan kulitnya memerah. Ternyata Amni alergi susu sapi. Dokter kemudian menyarankan untuk menghentikan pemberian sufor. Dan sisi positifnya, Amni memperoleh full ASI di awal kehidupannya.

tahap satu tahun pertama kehidupan bayi