Kamis, 25 Agustus 2016

Hidup Secukupnya untuk Hidup yang Lebih Baik


Tujuh Belas Agustus lalu saya memerdekakan diri dari perihal mengontrak rumah. Dan kemudian terjajah lima belas tahun oleh bunga bank. Hahahaha  *ketawa miris. 

Awal tahun 2015  lalu saya juga pindahan. Dari Jakarta ke Samarinda. Meski dulu hanya tinggal dalam sepetak kamar kecil. Pindahan tetap membawa kebingungan mengenai bagaimana cara membawa serta barang-barang ikut pindah pulau.  Motor saya jual. Dan ada begitu banyak barang pritilan, yang dijual gak laku, dibuang mubazir, dibawa ke Kalimantan gak sebanding dengan ongkosnya.  Akhirnya saya berikan kepada teman dan pemulung. 

Pindahan kali ini masih dalam satu kota, namun yang namanya pindahan, selain membawa gairah dan kecemasan karena akan berhadapan dengan lingkungan baru, tentu saja membawa kerepotan.
Setelah berumah tangga, yang usianya belum genap 2 tahun, yang saya (rasanya) jarang-jarang belanja barang, ternyata perlu berkali-kali bolak balik bawa barang. 

 Dari berkardus-kardus barang yang diangkut, kuota barang paling banyak masih di pakaian dan buku. Kalau buku wajar, karena saya dagang buku. Tapi kalau baju, rasa-rasanya sudah jarang banget belanja baju atau produk fashion. Tiap mau pergi-pergi, saya kebingungan milih baju yang mana.  Baju yang dipakai kok itu-itu aja? Saya adalah orang yang memikirkan mau pakai baju apa baru saya ambil di lemari, bukan orang yang melihat ke lemari kemudian mikir mau pakai baju apa.  Karena saya hanya mampu mengingat beberapa lembar pakaian saja. Maka dari 50 lembar pakaian yang ada di lemari, yang saya pakai dalam satu bulan paling hanya 20 lembar, yang dicuci-setrika pakai-cuci-setrika-pakai.

PIndahan cuma bertiga: saya, suami, dan anak yang berusia 7 bulan, mau gak mau porsi terbesar beres-beres dan bongkar-bongkar ada pada Si Emak.  Bongkar sana sini, ketemu lagi dengan barang-barang dijual gak laku, dibuang mubazir, digunakan udah gak pernah lagi. Sambil menahan nyeri sakit pinggang dan memandangi barang-barang yang berantakan luar biasa, saya jadi memikirkan untuk hidup lebih simpel. Toh dari 100% barang yang sama miliki, paling 40% yang digunakan sehari-hari, 30% digunakan pada saat tertentu, dan sisanya 30% hanya Tuhan yang tahu kapan saya gunakan lagi. 

Kalau kata sebuah quote “ you don’t need more space,  you just need to reduce the things”.  Kalau benar-benar memprioritaskan barang dari nilau guna dan urgensi keperluan,  pasti saya dan teman-teman semua  gak akan punya barang banyak hanya untuk sekedar bertahan hidup. Apalagi rumah baru saya hanya selebaran dapur rumah orangtua dulu.

pintu rumah KPR
Semoga kebaikan selalu menyertai tempat tinggal kami

Agenda minggu ini, saya akan mensortir lagi barang-barang yang bisa dilelang, dan mana barang yang bisa disedekahkan. Semakin sedikit barang yang kita miliki, rasanya memang semakin lega.  Ibarat perut yang sebah, kalau udah dikeluarin,  rasanya benar-benar lega.  Badan dan hidup terasa lebih enteng :)

Yuk mari hidup simple/sederhana/secukupnya. 

·       -   Kurangi barang yang sudah tidak digunakan. Bisa dijual lagi atau diberikan kepada orang lain
·   -  Beli barang yang  kira-kira memang dibutuhkan. Godaan belanja ini sih yang bikin barang terus menumpuk. Padahal kalau mau selektif berbelanja, kita bisa nabung lebih banyak loh.

Samarinda, Agustus 2016.

2 komentar:

Armae mengatakan...

Jadi semacam sudah memantabkan hati domisili disana ya Kak? Alhamdulillah...
Aku masi nomaden. Doain smoga segera nyusul yaaa. Syukur2 kalo bisa tanpa jajahan bank. Huhuu..
Dan sepertinya penyakit ibu rumah tangga juga mulai menjangkitiku: doyan nimbun barang! Semakin besar ruang yg kita punya, semakin besar pula potensi kita untuk 'mempersempit' nya. Pfftt..

Smoga barokah di rumah baru kak Rika :)

R Melati mengatakan...

Aamiin. Makasih Mae :)

Ya sebenarnya sih belum msh berharap kembali ke Pulau Jawa. hihihi.
cuma gak papa,hitung-hitung investasi.

Ayo Mae, semangat!. Semoga rumah impiannya segera terwujud :)