Rabu, 03 Desember 2014

Catatan Perjalanan: Abu Dhabi, Chicago, Minnesota (Part 3)

Impulsif, nekad, tapi adakalanya logika tetap saya gunakan. “Stay safe Rika”, pesan saya pada diri sendiri. Berdasarkan pengalaman-pengalaman selama melakukan perjalanan, membuat saya menarik kesimpulan dan menerapkan pada diri sendiri untuk “go with the flow”. Jangan tamak dan maruk. Jangan pelit dan perhitungan. Jangan terlalu terbawa euphoria dan lupa Tuhan.
Ketika pulang, satu godaan muncul. Istanbul, salah satu destinasi impian saya. Hanya 4 jam naik pesawat dari Abu Dhabi. Sebenarnya saya bisa menukar poin Etihad guest saya dengan penerbangan sekali jalan Abu Dhabi- Istanbul. Tapi rasa-rasanya terlalu memaksakan diri. Ada beberapa pertimbangan: pertama alasan kesehatan karena saya sudah terlalu capek, kedua saya belum ijin kantor kalau mau extend, dan ketiga keuangan semakin menipis. Ketiga hal yang sebenarnya masih bisa saya atasi. Namun akhirnya kembali kepada prinsip awal “go with the flow”, saya tidak boleh terlalu memaksakan diri.
Flying path Abu Dhabi-Chicago
Setelah penerbangan hampir 14 jam, lanskap salju di Chicago telah berubah.  Cerah ceria suasana malam menyambut saya di Abu Dhabi. Uni Emirates Arab memang tersohor sebagai negara kaya. Tak ada hostel di Abu Dhabi, dan saya terlalu pelit mengeluarkan uang untuk menginap di hotel. Sehingga mau tidak mau, terjadi degradasi kenyamanan tempat menginap. Dari Hotel Hilton saat di Minnesota, turun menjadi hostel saat di Chicago, dan kini saya memilih tidur di bandara.
Penerbangan saya terhitung kategori stopover dan bukan transit, menyebabkan saya harus mengambil bagasi dan check in lagi menjelang penerbangan selanjutnya. Saya tidak bisa kembali ke ruang tunggu untuk menumpang tidur.
Jika ke Dubai menggunakan Maskapai Emirates, penumpang stopover boleh masuk Dubai tanpai visa barang sehari dua hari. Di Abu Dhabi, pemegang passport Republik Indonesia harus mengajukan visa meskipun stopover hanya sehari atau dua hari.  Visa Abu Dhabi waktu itu saya apply secara online. Visa online ini memungkinkan jika kawan menggunakan maskapai Etihad dan menginginkan melihat Abu Dhabi barang sehari dua hari. Setelah pengajuan, maka kurang dari satu minggu, visa akan dikirimkan lewat email. Cukup di print, dan nanti ketika tiba di Abu Dhabi ditukar dengan visa asli di loker Etihad, sebelum menuju antrian imigrasi.
Setelah melewati petugas imigrasi yang terkantur-kantuk dan men-cap visa sekenanya, mata saya mulai memindai apa yang ada di sekeliling. Saya punya print-out Bandara O’Hare Chicago, tapi bodohnya tidak untuk Bandara Abu Dhabi. Bandara mulai sepi. Hampir pukul 9 malam waktu setempat, dan masih delapan jam lagi menuju pagi.
Perlu memindai beberapa tempat dan sudut, sebelum akhirnya saya menemukan musholla hangat yang bisa dijadikan tempat beristirahat. Tak saya temukan tulisan ‘dilarang tidur di mushola’, sehingga saya dapat mengacuhkan rasa bersalah di kepala dan tertidur lelap.
Mushola Bandara Abu Dhabi 
Sehabis sholat subuh, saya bersih-bersih, mencuci muka, ganti baju, dan bersiap untuk acara jalan-jalan kali ini. Masih di musholla, beberapa pegawai Etihad baru saja selesai melaksanakan ibadah.  Saya menanyakan dimana tempat penitipan barang (loker), karena saya tidak mungkin keliling Abu Dhabi sambil menyeret koper.  Eh si staff yang ramah itu malah menawari untuk early check in. “ Just  find me there”, ujarnya si staf cantik kepada saya.
Berbunga-bunga lah hati saya.

       Sayangnya, keberuntungan tidak semudah itu menemui saya.  Saya sudah memindai deretan counter, bersiap menuju counter yang dijagasi si mbak cantik, dan mulai masuk antrian
Namun seorang lelaki menghadang saya. Ia menanyakan nomor penerbangan saya. Sesuai regulasi,  saya baru bisa check in paling cepat 4 jam sebelum keberangkatan, unless saya mau mengubah jadwal penerbangan menuju Jakarta dengan pesawat  jam 10 pagi ini. Masuk akal juga sih alasannya,  mereka hanya takut mess-up bagasi saya dengan jadwal penerbangan pagi.

Dengan lunglai, saya keluar antrian counter check-in.  Di luar masih gelap. Pagi belum benar-benar tiba. Baiklah, saya akan kembali ke rencana pertama: kembali mencari jasa penitipan bagasi.


Rupanya tempat penitipan tersebut terletak di junction antara terminal Etihad dan terminal lainnya.  Tempatnya tersembunyi dan si bapak penjaga tak selalu stand by di tempat penitipan.

Wall art campaign di Bandara ABu Dhabi
Ongkos menitipkan bagasi ini berdasarkan jumlah koper yang dititipkan, bukan berdasarkan berat atau besar kecilnya barang. Maka saya punya PR membereskan barang bawaan saya agar hanya menjadi dua barang. Ongkosnya pun lumayan. Namun tentu saja, membawa koper untuk berkeliling kota bukan ide cemerlang.

         Si Bapak penjaga loker tipikal orang yang ramah. Selain memindai passport, ia juga menanyakan nama, sedikit bercerita, dan tentu saja memberikan informasi.

          Awalnya sempat terlintas untuk naik taksi ke pusat kota. Namun menghitung jumlah mile dari bandara ke pusat kota, saya akan kehilangan banyak dinar. Di setiap bandara besar, pastilah ada angkutan umum yang memadai. Entah itu bus atau kereta. Benar saja, si bapak penjaga loker penitipan menyarankan untuk naik bus yang langsung menuju pusat kota dan berhenti di Marina Mall.
Ya dari Marina Mall ini mudah bagi saya untuk mengakses antraksi kota Abu Dhabi lainnya. Begitu keterangan yang tertera di flyer  gratis untuk turis yang tersebar di bandara.

        Maka setelah mengucapkan terima kasih, saya bergegas menuju halte. Saya kaget bukan main. Angin dingin menerpa. Cukup kencang, sampai semua orang yang berada di luar menggigil dan mengusap-usap lengan masing-masing.

       Tak seberapa lama, sesuai instruksi, saya naik bus nomor tertentu. Perempuan dan laki-laki duduk di tempat yang dipisahkan. Berkelebatan di kepala saya beberapa daftar tempat yang sudah saya hapal tadi malam: Mesjid Sheikh Zayed Grand Mosque, Marina Mall, Herritage village, dan The Corniche Road.


Tanda daerah kekuasaan perempuan di bus kota Abu Dhabi
--------
Bagaimana cerita satu hari di Abu Dhabi kelanjutannya? Kawan bisa membuka laman Catatan Perjalanan: Abu Dhabi, Chicago, Minnesota (Part 4)


4 komentar:

fajri mengatakan...

Jadi Iri Eh Jalan Jalan Terus

Ara AnggARA mengatakan...

keren pengalamannya... jadi kepingin juga bisa jalan"

Gulunganpita mengatakan...

Daaan.. bersambung! aaah kak >_<

R. Melati mengatakan...

Pita... hihi iyalah, biar keren gtu postingannya.

Anyway sambungan ceritanya udah ditulis kok :)