Senin, 14 Januari 2013

Jakarta-Semarang-Malang Overland #1



Stasiun Tawang

                 Sudah jadi kelumrahan jikalau menjelang natal dan tahun baru harga transportasi massa melonjak naik. Pesawat, kereta, kapal, bus, semua menawarkan harga tiket di luar logika. Putus asa menghadapi tiket pesawat yang begitu mahal di masa libur natal dari tanggal 22-25 Desember lalu, maka saya memutuskan berlibur di Pulau Jawa saja. Malang menjadi tujuan saya. Sayang, tiket kereta ke Malang dan ke Surabaya tak tersisa lagi. Karena waktu libur yang ada lumayan lama, yakni 4 hari, maka saya dan seorang kawan yang bersama saya dalam perjalanan kali ini memutuskan untuk mampir dulu ke Semarang.
            Di hari Jumat yang selalu dinantikan orang-orang yang menjadi buruh di kantor-kantor, yang selalu mengharapkan akhir minggu datang lebih cepat, maka  saya pun mencoba strategi untuk pulang lebih cepat, pukul 15.30 saya sudah kabur. Petualangan saya diawali dengan kebangkitan angkutan umum bernama Ojek. Betapa tidak, ojek yang biasa mangkal dimana-mana, sore itu sangat susah ditemukan. Tak ada opsi lain, hari jumat menjelang long week end, ditemani hujan yang melanda Jakarta yang berarti kemacetan tiada tara. Tak mungkin untuk naik taksi, tak mungkin pula naik metromini jika saya tak ingin ketinggalan kereta akan berangkat pukul 18.10 dari Stasiun Senen.
         Hampir 1 jam, sekitar pukul setengah lima sore barulah saya berhasil menemukan sebuah ojek yang bersedia mengantar. Meski ongkos yang dibandrol setara dengan naik taksi, yakni 80 ribu rupiah. Tetapi kalau bukan karena si abang tukang ojek, saya rasa perjalanan ini tak akan terlaksana. Mulai dari Cilandak, Mampang, Kuningan, Menteng, Tugu Tani, hingga Stasiun Senen macet tak berkesudahan. Saya tiba di Gambir pukul 18.15. Untungnya sarana transportasi umum di Indonesia tak setepat negara-negara tetangga. Saya tiba di peron keberangkatan ketika sebuah pengumuman berkumandang, kereta api Gumarang tujuan Semarang baru saja diberangkatkan dari Stasiun Kota. Gumarang mengangkut gerbong kelas bisnis dan ekonomi AC.

            Perjalanan ke Semarang menempuh jarak 440 KM (menurut keterangan sebuah plang di stasiun), kereta ekonomi AC yang saya tempati nyaman dan bersih. Dini hari, hampir setengah 2 pagi, kereta tiba di Stasiun Tawang. Kemana kaki harus melangkah?. Meski tak ada niat untuk melakukan pemesanan hotel, minimal saya tetap mengumpulkan informasi mengenai penginapan-penginapan di lokasi yang akan saya tuju.
Tiba di stasiun, langsung saja kawan saya menelpon hotel yang sudah menjadi incaran. Sebuah hotel bernama Pelangi terletak persis di seberang stasiun, hanya di pisahkan dua ruas jalan dan sebuah sungai, atau kali mungkin lebih tepatnya. 

Plang penginapan
Masih ada kamar kosong. Ongkos hotel per malam 150 ribu. Standard room, AC, kamar mandi di luar, no breakfast. Cukuplah kalau hanya untuk mandi dan tidur sebentar. Pukul 8 pagi  saya sudah siap di lobi. Menitipkan ransel sekaligus check out. Saya punya waktu lebih kurang 14 jam untuk keliling Semarang. Malam ini kereta Majapahit ke Malang akan berangkat pukul 22.30. Oke tidur di kereta lagi. Ada 445 KM (lagi-lagi merunut pada keterangan di stasiun) untuk kami tempuh menuju Malang. 
ruas sungai atau kali yang di depan Stasiun Tawang

Salah satu sudut penginapan


1 komentar:

Achmad Baihaqi mengatakan...

mampir yuk ke lapak kami jual beli laptop bekas atau laptop bekasbisa hubungi kami di wahanalaptop