Rabu, 24 Oktober 2012

Rindu Kamu

Pada sebiru rindu yang mengabu
Pada setitik hati yang kadang beku
Pada seurai simpul yang dulu terurai
Pada hujan yang jatuh rinai

Pada secercah cahaya yang berasal dari satu titik tanpa api
menghilang, meredup, namun kekal

Ah aku rindu Kamu, Tuhanku...

dalam kekekalan, keserhanaan, keresahan, kecapaian, ketakmengertian.
Demi Tuhan, aku rindu Tuhanku...

Tidak ada komentar: